Peran Fisioterapi Neurologi Pada Parkinson Disease

fisioterapi pada Parkinson
Fisioterapi Pada Parkinson

Penyakit parkinson (parkinson disease) adalah salah satu gangguan neurodegeneratif paling umum yang mempengaruhi sistem motorik dan non-motorik di dalam otak manusia. Defisit dalam mobilitas, kelincahan, dan fungsi eksekutif dapat dilihat pada pasien yang mempengaruhi kemampuan mereka untuk mengatur dan menjalani kehidupan sehari-hari, yang pada akhirnya mempengaruhi kualitas hidup mereka secara keseluruhan. Beberapa pilihan penanganan pengobatan/treatment saat ini ada yang membentuk pendekatan multidisiplin termasuk obat, perawatan bedah dan tentunya fisioterapi.

Apa itu Penyakit Parkinson?

Penyakit Parkinson (Parkinson Disease) pertama kali diakui sebagai penyakit pada awal 1800-an oleh James Parkinson. Ini adalah gangguan neurodegeneratif kompleks yang menyebabkan gejala motorik dan non-motorik. Yang terakhir ditandai dengan gangguan dalam proses kognitif termasuk regulasi, perencanaan dan pelaksanaan perilaku. Ciri-ciri sebelumnya: bradikinesia, didefinisikan sebagai kelambatan gerakan dan terkait dengan gangguan basal ganglia,kelompok neuron yang terletak jauh di dalam belahan otak (tepatnya pada substansia nigra, sistem pada otak yang menghasilkan dopamine neurotransmitter); kekakuan/rigiditas, ditandai dengan peningkatan resistensi; dan gemetar/tremor saat istirahat/pasif.

Penyebab dan Treatment untuk Penyakit Parkinson

Gejala Parkinson dianggap timbul/muncul karena hilangnya sel dopaminergik dalam “substantia nigra”. Penelitian belum menyimpulkan bagaimana kematian sel-sel yang memproduksi dopamin terjadi, bagaimanapun, diduga memiliki hubungan dengan faktor genetik dan lingkungan. Beberapa mutasi monogenetik kausatif telah dikaitkan dengan timbulnya penyakit parkinson. Meskipun, teori ini dianggap hanya menjelaskan sejumlah kecil kasus Penyakit Parkinson.

Berdasarkan penelitian belum ada obat permanen untuk penyakit parkinson. Baik secara tradisional, obat-obatan, pembedahan dan terapi lain digunakan untuk meredakan gejala penyakit. Pada dasarnya, obat yang diresepkan untuk menghilangkan gejala adalah:
  • Obat yang meningkatkan kadar dopamin di otak
  • Obat-obatan mengubah bahan kimia otak lainnya di dalam tubuh
  • Obat-obatan yang membantu dalam mengatur gejala non-motorik

Namun, karena penyakit parkinson adalah kelainan progresif, gejala motorik sering dapat memburuk di samping efektivitas obat yang diresepkan. Lebih lanjut, penggunaan jangka panjang dari obat antikolinergik spesifik dan agonis dopamin telah ditemukan untuk mengendapkan komplikasi motorik seperti gerakan tidak sadar dan fluktuasi respons.

Stimulasi otak dalam juga terbukti efektif dalam meredakan beberapa gejala yang dialami. Namun, untuk sebagian besar orang yang hidup dengan penyakit parkinson, diperlukan metode pengobatan tambahan seperti fisioterapi untuk membantu mobilitas dan meningkatkan kemandirian.

Untuk menargetkan berkurangnya gejala motorik dan non-motorik, fisioterapi sering ditawarkan kepada mereka yang menderita parkinson sebagai bagian dari pendekatan multidisiplin dan bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup mereka yang hidup dengan penyakit parkinson ini. Ini dicapai dengan meningkatkan jangkauan gerakan dan kapasitas fisik dalam kegiatan sehari-hari melalui berjalan kaki, serta praktik kegiatan fungsional dalam kehidupan sehari-hari. Tentunya para fisioterapis tidak melupakan faktor “bio-psychosocial” tiap-tiap individu penderita parkinson.

Fisioterapi Untuk Penyakit Parkinson

Secara umum, tingkat rujukan untuk Fisioterapi untuk penyakit parkinson (parkinson disease) masih rendah, namun, dalam beberapa tahun terakhir, tingkat rujukan telah meningkat baik di tingkat rumah sakit maupun klinik.

Peran utama fisioterapis sebagai bagian dari tim multidisiplin adalah untuk memaksimalkan kemampuan fungsional pasien sambil meminimalkan komplikasi sekunder yang ditimbulkan melalui gerakan.

Fisioterapi sebagai pilihan treatment untuk parkinson berfokus pada transfer (berpindah tempat), perbaikan postur dan fungsi ekstremitas atas maupun bawah, keseimbangan dan kapasitas fisik serta aktivitas. Fisioterapis juga dapat menggunakan latihan kognitif dan strategi, termasuk berolahraga untuk mempertahankan atau meningkatkan tingkat kemandirian pasien dan kualitas hidup secara keseluruhan.

Pada tahap awal penyakit parkinson, ketika gejalanya belum begitu berat, fisioterapis berperan dalam mempromosikan / mengenalkan keterlibatan penderita parkinson dalam program latihan, dimana program latihan ini memanfaatkan waktu luang penderita parkinson yang bertujuan meningkatkan kebugaran dan inklusi dalam kegiatan dalam komunitas bersosial. Ketika gejalanya berkembang, pasien diajari strategi gerakan untuk mengatasi kesulitan dalam menghasilkan gerakan dan berpikir.

Ini termasuk salah satu keahlian fisioterapi khususnya para fisioterapis yang berkecimpung,dan tentunya fokus, berpengalaman, juga memiliki keahlian dalam memeriksa gangguan gerak dan fungsi, juga menangani kasus/kondisi gangguan saraf/neurologi yang tergabung dalam Perhimpunan Fisioterapi Neurologi Indonesia (PFNI) dalam memeriksa dan menangani,mengembangkan strategi untuk mengkompensasi hilangnya fungsi akibat penyakit parkinson (parkinson disease).

Berdasarkan literatur penelitian yang ada, dampak keberadaan fisioterapi untuk penyakit parkinson, jelas bahwa berbagai pendekatan yang digunakan oleh fisioterapi bermanfaat dalam meningkatkan kualitas hidup pasien. Selain itu, ada beberapa pendekatan melalui gerakan yang digunakan oleh fisioterapis yang memiliki manfaat jangka pendek (contoh DNS “Dynamic Neuromuscular Stabilization”, Bobath Concept, PNF “Propioceptif Neuromuscular Fascilitation”, Feldenkraiz dll). Telah ditemukan bahwa latihan berbasis aerobik dan pembelajaran paling cocok untuk individu yang menderita Penyakit Parkinson (Parkinson Disease). Latihan-latihan maupun konsep-konsep pendekatan gisioterapi ini secara khusus bermanfaat sebagai “neuroprotective” pada lansia yang terkena parkinson.

Refferensi :

www.cochranelibrary.com/cdsr/doi/10.1002/14651858.CD002815.pub2/full
https://www.bmj.com/content/345/bmj.e5004
https://www.csp.org.uk/publications/physiotherapy-works-parkinsons
https://www.nia.nih.gov/health/parkinsons-disease
https://www.parkinsons.org.uk/information-and-support/james-parkinson
pdcenter.neurology.ucsf.edu/.../exercise-and-physical-therapy


Penulis : Wisnu Prasetyo Adhi, Ftr
Update : 30 January 2019